Berebut Kotoran Manusia

cfd1a_2315fc3bf2c3d7b03a489cd381c19f77_w640

Siapa yang suka dengan kotoran (tinja) kita sendiri, terlihat menjijikan dan jorok. Dunia teknologi tidak memandang seperti itu, bahkan terdapat potensi luar biasa pada hasil produksi manusia ini. Kita mengetahui bahwa isu kekurangan bahan bakar minyak pada masa depan akan terjadi, sehingga negara-negara maju sudah mulai melakukan penelitian untuk menggantikan masalah kekurangan BBM pada masa depan, salah satunya adalah produksi energi alternatif berbahan dasar kotoran manusia, yang sering disebut biofuel / bio-oil. Dan ini adalah bisnis yang sangat besar dimasa mendatang, bahkan salah satu kota di Amerika sudah melakukan tender bagi para perusahaan swasta, untuk mempunyai hak bagi pengolahan dari faces / kotoran manusia satu kota.

polls_hydrogencar_1923_744535_poll_xlarge-300x194

Adalah kota San Antonio , Amerika Serikat yang memulai proyek berskala kota tersebut. Skala produksi kotoran manusia yang disebut bio-solid berkisar 140.000 ton per tahun, akan menghasilkan sekitar 1,5 juta kaki kubik (sekitar 42.475,2699 meter kubik) gas setiap harinya. Gas methane yang dihasilkan dapat digunakan sebagai sumber energi tungku untuk memasak, bahan bakar penggerak pembangkit listri dan sebagai pengganti bahan bakar kendaraan dimasa mendatang. Pihak swasta dan Pemerintah akan bekerjasama dalam proyek untuk bisa menjernihan gas, mengurangi kandungan air, menghilangkan kandungan kandungan gas karbondioksida, sehingga gas tersebut pada masa mendatang akan bisa dijual pada pasar terbuka.
Dari 90 % limbah kota akan didaur ulang, kandungan air digunakan sebagai irigasi, kandungan solid (ampas dari kotoran) digunakan sebagai pupuk kompos disamping gas methane yang akan dimurnikan sebagai komoditi utamanya.

2661463p

Bagaimana dengan negara kita ? Kampung Jetis Pasiraman, Gondokusuman, Yogyakarta, sudah melakukan hal serupa walaupun masih bersekala kampung bukan kota. Ide pemanfaatan feces jadi sumber energi , gas methane, dari hal yang sederhana, yaitu keinginan warga setempat untuk membuat pembuangan limbah rumah yang sehat, yang dahulu langsung dialirkan langsung ke sungai code sehinga menyebarkan bau yang tidak sedap dan mencemari lingkungan. Sekarang disamping membuat kampung menjadi bersih dan sehat, 52 kepala keluarga atau sekitar 250 orang sudah memakai biogas tersebut, mengurangi belaja pembelian gas elpiji atau minyak tanah.
Hal yang sama juga dilakukan oleh Rukun Warga 08 Kelurahan Petojo Utara, Jakarta Pusat, Pondok Pesantren Darul Quran dan beberapa daerah lain yang sudah melirik pemakaian limbah manusia ini menjadi bermanfaat.
Jadi tidaklah heran di masa depan kotoran kita pun akan diperebutkan, disamping lahan-lahan pertanian yang digunakan untuk menghasilkan produk tanaman penghasil bio-fuel. Indonesia , negara yang berpenduduk besar, dan memiliki kondisi tanah yang subur , seharusnya harus mulai menjaga diri, dimasa depan negara kita bisa menjadi penghasil gas methane terbesar dunia kalau mau … (semoga mimpi jadi kenyataan). Para entrepreneur mari peluang yang besar ini bisa dimanfaatkan sebaik mungkin.



Silahkan Ungkapkan Komentar Anda di Bawah ini

nb : jika kotak komentar tidak muncul, tekan f5 atau reload halaman ini
Powered by Blogger.

Klik Jempolnya Dong
 
Semua artikel, gambar, video, dan berita yang ditampilkan di blog ini adalah milik masing-masing pemilik. Kami tidak memegang hak cipta. semua artikel ini telah dikumpulkan dari berbagai sumber publik termasuk website yang berbeda, mengingat sumber-sumber tersebut berada dalam domain publik. Jika anda keberatan dengan gambar dan berita apapun yang dimuat di zona unik, karena terkait HaKI, hak kepemilikan, mengandung unsur SARA, dan lain hal yang dapat merugikan anda ataupun orang lain, maka anda dapat mengirim email pemberitahuan kepada kami dan artikel/gambar tersebut akan segera dihapus, setelah klaimnya kami verifikasi